-->

Bitcoin News: Mengapa Harga Bitcoin Memiliki Peluang Besar Bertahan di $16.000


Harga Bitcoin cenderung turun dan tampaknya berada di jalur yang tepat untuk menguji ulang posisi terendah tahunannya di $15.550. Kelas aset yang baru lahir menghadapi dampak dari keruntuhan FTX. Pernah menjadi platform perdagangan crypto terbesar kedua di dunia, perusahaan mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Saat tulisan ini dibuat, harga Bitcoin mengalami tekanan jual yang sangat besar. Cryptocurrency diperdagangkan pada $15.900 dengan kerugian 4% dan 2% dalam jangka waktu rendah dan lebih tinggi. BTC lebih stabil daripada aset lain di crypto top 10 berdasarkan kapitalisasi pasar.

Sebaliknya, Ethereum (ETH) mencatat kerugian 10% dari minggu sebelumnya, sementara Cardano (ADA) dan Dogecoin (DOGE) masing-masing mencatat kerugian 9% dan 14%, selama periode yang sama. Cryptocurrency lain mengikuti tren ini kecuali XRP, yang masih mempertahankan beberapa keuntungan.

Minggu Volume Rendah Bisa Menjadi Hambatan Untuk Harga Bitcoin

Sentimen umum di pasar tampaknya bias terhadap flash crash lainnya. Namun, pasar AS mungkin menjadi kurang aktif dalam beberapa hari mendatang.

Negara ini akan memulai liburan terkait Natal minggu ini ketika warganya merayakan Hari Thanksgiving. Dengan demikian, pasar mungkin melihat volume perdagangan yang rendah.

Menurut seorang analis dari Indikator Material, minggu liburan panjang mungkin memperpanjang kerugian harga Bitcoin dan pasar crypto, terutama hari-hari ini dengan sentimen pesimis yang berat dan berita negatif di kelas aset yang baru lahir:

Perhatikan, ini adalah minggu liburan di AS sehingga volumenya mungkin ringan. Dapat melihat beberapa pemotongan pajak Q4 di TradFi berkontribusi pada momentum penurunan di Crypto yang dipicu oleh FUD terkait penularan FTXscam.

Analis membagikan gambar di bawah dan menunjukkan orderbook crypto exchange Binance. Di tempat trading ini, sisi bid (beli) tampak lebih tebal.

Pada saat penulisan dan pada kerangka waktu yang lebih tinggi, lebih banyak pesanan pembelian dapat beroperasi sebagai dukungan untuk harga Bitcoin. Dalam pengertian itu, Indikator Material dan lainnya percaya bahwa pasar crypto terikat untuk aksi harga sideways.

Teori ini dapat dibatalkan jika ada berita negatif baru terkait keruntuhan FTX atau malapetaka yang menular di seluruh industri. Menurut rumor yang beredar di seluruh platform media sosial, ada risiko tinggi dari perusahaan crypto besar yang mengajukan kebangkrutan dalam beberapa hari mendatang.

Lanskap ekonomi makro membaik, dengan inflasi AS akhirnya memuncak. Menurut analis Makro Fidelity, Jurrien Timmer, puncak inflasi ini akan berdampak positif pada pasar. Pasar crypto mungkin pulih jika kenaikan dapat mempertahankan kisaran saat ini dan posisi terendah tahunan sebelumnya.

Perhatikan 2023: Jika Inflasi telah mencapai puncaknya untuk siklus ini (berdasarkan tingkat perubahan), kita harus mencapai "Puncak Fed" sekitar 5% dalam satu atau dua kuartal berikutnya. Setelah pergerakan tanpa henti dari pos tujuan moneter tahun ini, hal itu setidaknya akan memberikan beberapa tingkat kejelasan. pic.twitter.com/rGaZRNfaQK — Jurrien Timmer (@TimmerFidelity) 21 November 2022

LihatTutupKomentar